19 Februari 2009

Kenapa aku tidak seperti itu?

Kadang-kadang bila melihat orang lain, mahu sahaja ditiru personaliti orang itu. Itu bicara hati. Kadang-kadang bila melihat orang lain, terasa lemah jiwa, menyatakan "kenapa aku tidak seperti itu?" .

Itulah bicara dan kata-kata orang yang rasa merendah diri. Hilang perspektif yang positif pada diri. Kenapa ini boleh terjadi?Bila kita melihat orang lain, kita merasakan kita tidak punya kelebihan tersendiri, maksudnya kita hilang keyakinan pada diri. Sungguh, di dalam ajaran Islam, kita diajar untuk yakin pada diri. Dinyatakan pada kita, Kita adalah manusia sebaik-baik ciptaan, yang membezakan antara kita dan yang lain adalah sifat ketaqwaan kita kepada ALLAH. Bukannya kelebihan harta, pangkat, rupa dan sebagainya. Itu bukan yang dilihat oleh ALLAH. Sungguh iman dan taqwa itu adalah nilai yang tinggi di sisi ALLAH. Bila iman dan taqwa itu digadai, maka nescaya, nilai diri itu tidak lagi berharga dan tidak dilihat oleh ALLAH.Ketahuilah, dalam diri kita, kita punya potensi dan keunikan masing-masing.

TIPULAH orang itu jika ia menyatakan dialah yang paling hebat. Dialah yang paling popular, dialah yang paling kreatif dan sebagainya. Kerana di akhirnya, dia juga memerlukan orang lain untuk pertolongan. Percaya atau tidak, itu adalah realitinya. Mana mampu dia itu menguburkan dirinya sendiri. Mana mampunya dirinya mengkapankan mayatnya sendiri. Sebab itu, di dalam ajaran Islam, kita tidak dinilai dari sudut itu, tapi di nilai dengan keimanan dan ketaqwaan yang hanya layak dinilai oleh ALLAH yang ESA.Sebenar-benarnya, realiti kehidupan, HIDUP kita ini tidak lain tidak bukan hanyalah untuk ALLAH. Maka ia bertepatan dengan Ayat Al QUran, " Sesungguhnya hidupku, solatku, ibadahku, dan matiku hanya kepada ALLAH". Sungguh langkah kita menujunya itu tidaklah semudah yang di sangka, Jalan kita menuju ke syurga itu penuh dengan onak dan duri. Maka hadapi dengan tenang dan tabah. Telusuri dengan tarbiyyah ALLAH. Pelajari dengan penuh iltizam. Agar jiwa menjadi tenang.Jangan berasa rendah diri. Jangan berasa mahu menjadi orang lain. Yakinlah pada diri. ALLAH telah mencipta dirimu dengan sebaik-baik ciptaan. Yang membezakan, hanyalah iman dan taqwa.

Hayati syair buat kalian



Hai rupa,

di cermin lantunan,

mengorak seribu persoalan

Yang mana satu indah?

Kalbu membuak menjodoh perasa..

Hai hati..

Sebalik selindungan pawana
secerah mata menjerumus ke angkasa..

Onak dan duri tercucuk terasa

Menggambar keasyikan
Syahdu bunyi..

Kecewa

Bersyukurlah atas nikmat

Tak terperi merasa

Anugerah yang Esa

Belum sahaja terasa

Zatnya yang Maha Karya
Padu dan jitu

untuk dirimu...

dan diriku...

Wallahualam-

MIRI, 1.17 am 24 Dec 2008

1 ulasan:

  1. salam singgah dari alumni Irfan di UMS...

    BalasPadam